Mendidik Anak Menjadi Seorang Penyayang


Si Penyayang

 FOTO

Anda sudah mengelilingi si kecil dengan cinta dan perhatian. Inilah cara memastikan bahwa anak Anda akan tumbuh menjadi perhatian dan baik hati juga.

 

Ketika anak Anda masih balita, sangat mudah untuk takut bahwa dia akan berubah menjadi tiran. Memukul, menggigit, menjerit, mengambil mainan dari teman: Itu semua adalah perilaku balita yang khas. Dan itu juga sesuai perkembangan. Tetapi itu tidak berarti Anda harus menunggu sampai anak Anda tumbuh besar pada tahap ini untuk mulai mengajarinya tentang empati dan kasih sayang. Jika Anda ingin membesarkan anak yang pengasih, sekaranglah waktunya untuk meletakkan fondasi.

 

Empati itulah yang memungkinkan kita untuk memahami perasaan orang lain dan peka terhadapnya. Belas kasih melangkah lebih jauh - tidak hanya memahami emosi itu tetapi bertindak berdasarkan emosi itu: Bagaimana saya bisa membantu? Hal-hal yang cukup besar untuk anak-anak kecil, namun mereka dapat dan mulai mempelajari keterampilan ini bahkan sebelum mereka dapat mengikat tali sepatu.

 

Berikut tujuh cara Anda dapat membantu anak Anda tumbuh menjadi orang yang perhatian dan baik hati.

 

  • Bermain pura-pura: Ini adalah favorit balita dan anak prasekolah, dan itu salah satu cara anak-anak belajar empati dan kasih sayang. Bagaimanapun, percayalah adalah tentang mengambil peran - dan dalam melakukannya, anak Anda harus membayangkan bagaimana orang itu (atau hewan atau makhluk ajaib) bertindak, berpikir, merasakan, dan menanggapi orang lain.

 

  • Panutan: Tunjukkan kepada anak Anda seperti apa perilaku kepedulian. Bersikaplah baik dan menyenangkan kepada semua orang, dari petugas toko hingga pasangan Anda. Saat Anda mengemudi, telan kemarahan di jalan itu dengan beberapa napas dalam-dalam dan berikan keraguan kepada sesama pengemudi.

 

  • Bicarakan: Ajarkan “perasaan kata-kata” dan konsep dengan berbicara dengan anak Anda tentang emosinya sendiri dan orang lain: “Menurut Anda bagaimana perasaan Lila ketika dia jatuh? Apakah dia menangis? " atau “Apa yang Anda rasakan ketika anak itu mengambil truk Anda? Menurut Anda mengapa dia melakukan itu? "

 

  • Bantu orang lain: Ajaklah anak Anda saat Anda menyumbangkan buku atau pakaian lama, dan jelaskan apa yang Anda lakukan. Biarkan dia membantu saat Anda menyekop trotoar tetangga yang bersalju, membuat sup untuk teman yang sakit, atau memberikan hadiah untuk mainan drive selama waktu liburan.

 

  • Ucapkan terima kasih: Ketika anak Anda berbagi dengan Anda atau saudara kandungnya dengan baik, atau dia menanggapi dengan manis permintaan bantuan, puji dan terima dia (kemudian lihat dia membesar-besarkan dengan bangga).

 

  • Merawat hewan peliharaan: Anggota keluarga berkaki empat membutuhkan perhatian, makanan, tempat berlindung, dan cinta, tetapi mereka tidak dapat memintanya dengan kata-kata - jadi mempelajari cara memahami mereka adalah cara bagi anak-anak untuk mempraktikkan kepedulian dan kasih sayang. Bahkan balita kecil pun bisa belajar membelai Fluffy dengan lembut atau memberi hadiah untuk Fido. Saat anak Anda tumbuh, dia dapat mengambil lebih banyak tanggung jawab untuk perawatan hewan peliharaan Anda, seperti mengisi piring makanan dan air.

 

  • Kenali rasa kasih sayang: Saat Anda melihat anak Anda bertindak dengan welas asih terhadap orang lain (menemukan bayi laki-lakinya yang masih kecil atau bertanya apakah teman yang sakit merasa lebih baik), katakan saja. Senang rasanya diperhatikan. Tunjukkan juga contoh di buku cerita dan acara TV.


SUMBER